2018, RASTRA PINDAH KE BPNT

Transformasi-Subsidi-Rastra-menjadi-Bantuan-Pangan-Non-Tunai-BPNT-dan-Bansos-RastraJakarta, LINGGA POS – Kementerian Sosial (Kemensos) menggelar rapat koordinasi Persiapan Program Bantuan Pangan Non-Tunai (BPNT) untuk tahun 2018 di Hotel El Royal, Kelapa Gading, Jakarta Utara, Sabtu (16/12). Hadir dalam rakor tersebut Menteri Sosial (Mensos) Khofifah Indar Parawansa, Dirjen Penanganan Fakir Miskin Kemensos serta sekitar 389 tenaga kesejahteraan sosial dari 33 provinsi di Indonesia termasuk para koordinator kabupaten/kota.

Dalam paparannya Mensos menyampaikan bahwa tugas penyaluran bantuan pangan non-tunai tidaklah sederhana, karena menghadapi konversi dari subsidi pangan ke bantuan sosial (bansos) pangan non-tunai. “Saya minta seluruh petugas siap dan memahami betul seperti apa proses penyaluran BNPT tersebut. Saya harapkan seluruh keluarga penerima BPNT atau keluarga penerima manfaat (KPM) betul-betul faham cara menggunakan kartunya seperti apa,” katanya. Hal itu lanjut dia, karena KPM bisa mengakses bantuan pangan secara non-tunai karena uangnya ada di kartu, bukan diberikan secara ‘fresh money’ kepada yang berhak menerimanya pada setiap tangggal 25 akan cair. “Koordinasi dengan pihak Badan Usaha logistik (Bulog) harus baik. Kalau itu bansos rastra (sebelumnya disebut raskin, red), cek dengan baik bahwa rastranya yang dibagikan tidak yang berkutu, berjamur dan harus yang layak kosumsi,” tegas Mensos. (ph/rc)

Kategori: NASIONAL Tags: , , , , ,
Topik populer pada artikel ini:

Berikan Komentar

Kirim Komentar

Bookmark dan Bagikan

Lingga Pos © 2018. Hak Cipta dilindungi undang-undang. Powered by Web Design Batam.