Khazanah Melayu : HANG TUAH KESATRIA MELAYU (Bagian II)

A bronze mural of Hang Tuah with Tak Melayu Hilang Di Dunia
(source : Wikipedia)

A bronze mural of Hang Tuah with Tak Melayu Hilang Di Dunia
(source : Wikipedia)

Dabo, (LP) – Baginda Raja bersama permaisuri dan rombongannya kemudian kembali ke Melaka. Selama bertahun-tahun negeri ini aman dan tenteram. Hang Tuah menjadi Laksamana yang amat setia kepada raja. Hal ini membuat rasa iri dan dengki perajurit dan pegawai istana. Suatu ketika tersebar fitnah yang menyebutkan Hang Tuah telah berbuat tidak sopan dengan seorang dayang istana. Penyebar fitnah itu adalah Patih Kerma Wijaya, yang sebenarnya merasa iri kepada sang Laksamana. Baginda Raja menjadi murka mendengar kabar itu dan memerintahkan Bendahara Paduka Raja agar mengusir Hang Tuah. Tuan Bendahara sebenarnya enggan melaksanakan titah Baginda, karena beliau tahu Hang Tuah tidak bersalah. Tuan Bendahara menyarankan agar Hang Tuah cepat-cepat meninggalkan Melaka dan pergi ke (Siak,red) Indrapura.

Di Indrapura, Hang Tuah mengenal seorang perempuan tua bernama Dang Ratna, inang (pembantu) Tun Teja, yang kemudian menjadi ibu angkat Hang Tuah. Hang Tuah memohon agar Dang Ratna untuk menyampaikan pesan kepada Tun Teja agar mau menyayangi dirinya. Hal mana kemudian diterima dengan baik oleh Tun Teja dan mereka kemudian menjadi sangat akrab.

Suatu waktu, Indrapura kedatangan perahu Melaka yang dipimpin oleh Tun Ratna Diraja dan Tun Bija Sura yang sengaja datang untuk menjemput Hang Tuah agar bersedia kembali ke Kerajaan Melaka. Hang Tuah dengan kebesaran hati dan rasa cintanya di tanah Melaka memenuhi permintaan itu. Dia bersama Ibu angkatnya Dang Ratna dan bersama Tun Teja kembali ke Melaka. Sesampainya di Melaka, yang telah cukup lama ditinggalkanya, Hang Tuah bersimpuh menemui Baginda Raja, sembari memohon maaf Hang Tuah berkata “Mohon maaf Tuanku, selama ini hamba tinggak di Indrapura. Hamba kembali ke Melaka untuk tetap mengabdikan diri setia kepada Baginda. Dang Ratna juga menyampaikan maafnya, dan menyatakan mereka datang bersama Tun Teja, yang dahulunya telah menjadi idaman Baginda Raja. Atas persetujuan, kedua insan itu akhirnya menjalin ikatan sebagai suami isteri. Dan Tun Teja,bersedia menjadi isteri kedua Baginda Raja, meskipun sebenarnya Tun Teja telah menaruh hati terhadap Hang Tuah. Namun jodoh berkata lain. Adapun Hang Tuah, kembali menjabat sebagai Laksamana kerajaan Melaka.

Setelah bertahun-tahun mengabdi di Melaka, kembali fitnah menimpa Hang Tuah. Baginda Raja teramat murka. Tak menyangka Hang Tuah kembali melakukan tindakan durjana. Baginda kali ini bahkan meminta Tuan Bendahara agar Hang Tuah dihukum mati. Betapapun, Tuan Bendahara tak sampai hati melakukan titah Baginda Raja untuk membunuh Hang Tuah yang tidak bersalah. Hal mana kemudian Laksamana Hang Tuah diminta meninggalkan Melaka dan mengungsi ke Hulu Melaka. Sebelum beranjak untuk kedua kalinya meninggalkan Melaka, Hang Tuah menitipkan keris Taming Sari ke Tuan Bendahara agar diserahkan kepada Baginda Raja. Sepeninggal Hang Tuah, Baginda Raja kemudian menunjuk Hang Jebat sebagai Laksamana. Baginda menyerahkan keris Taming Sari kepada Hang Jebat. (jk,km). (bersambung)

Kategori: KOLOM Tags: , , , , ,
Topik populer pada artikel ini:

Berikan Komentar

Kirim Komentar

Bookmark dan Bagikan

Lingga Pos © 2018. Hak Cipta dilindungi undang-undang. Powered by Web Design Batam.