Menggesa Kabupaten Singkep

Dabo, Lingga Pos – Untuk tercapainya maksud masyarakat Lingga di Dabo Singkep,Kecamatan Singkep dan Raya di Kecamatan Singkep Barat menjadi “Kabupaten Singkep” (Singkep Raya atau Singkep Jaya?). Para tokoh masyarakat dan pemuda dari berbagai elemen dan profesi dan anggota DPRD Lingga dari Dapil II adakan urun rembug atau silaturahmi di Gedung Islamic Centre, Dabo, Sabtu(6/11).

Pulau Singkep

Pulau Singkep

Menurut Rudi, anggota DPRD Lingga dari Dapil II, rekan mereka dari Dapil I (Lingga, Lingga Utara dan Senayang) prinsipnya sangat mendukung terbentuknya Kabupaten Singkep dan itu menurutnya disampaikan langsung oleh Kamarudin Ali, Ketua DPRD Lingga kebetulan dari Dapil I Partai Golkar. Hanya saja menurut Said Hamid tentu harus adanya kemauan semua pihak untuk menggesa agar secara formal dapat dilakukan lobi-lobi politik yang lebih besar dan berkesinambungan atau pro aktif dari masyarakat sendiri.

Dari catatan Lingga Pos usulan pemekaran daerah di Provinsi Kepri bermula dari hasil rapat koordinasi (Rakor) Gubernur seluruh Indonesia di Kementerian Dalam Negeri pada 17 Mei 2010. Pejabat Sekda Provinsi Kepri waktu itu Arifin Nasir mengajukan pemekaran Kabupaten baru yakni Kabupaten (Kab) Serasan di Natuna, Kab Kundur di Karimun, Kab Bintan Utara di Bintan, Kab Barelang di Batam dan Kab Singkep di Lingga sehingga nantinya Provinsi Kepri menjadi 12 Kab/Kota. “Pemekaran wilayah dilakukan secara bertahap dengan pembentukan daerah administratif dulu. Setelah dianggap siap, baru menjadi Kab/Kota,” ujar Arifin.

Dari 5 kecamatan di Kabupaten Lingga, Singkep dengan penduduk terbanyak atau terdiri dari 2 kelurahan 9 desa sementara Singkep Barat 1 kelurahan 8 desa. Minimal nantinya ada penambahan 3 kecamatan alternatif dan pemekaran desa prioritas di kedua kecamatan ini antara lain di Desa Bakung: Cukas, Langkap dan Tinjul, di Posek: Suak Buaya dan Pulau Noje.-(jk).

Kategori: LINGGA
Topik populer pada artikel ini: kabupaten singkep

4 Responses to "Menggesa Kabupaten Singkep"

  1. muhammad jufri berkata:

    lebih up date lagi ya bro.. i need information from this place. saye ni putra lingga,, cm lg mengadu naseb di tanah orang

  2. singkep berkata:

    “HARGA MATI KABUPATEN SINGKEP”

  3. Fadly Husmar berkata:

    Yelah tuan-tuan di Lingge ni, saye salah satu penduduk lingge khususnya Dabo pada dasarnye setuju sajelah bila terbentuknye Kabupaten Singkep. Cumekalau kite ndak belaja sediket dari daerah lain yang telah suskses memekarannye terlihat mereke tu awal-awal sudah siap tertata ekonominye. Nah contoh seperti itu mestilah kita tela'ah mulai saat sekarang. Jangan bile dah jadi Kabupaten nanti ekonominye maseh amburadul akibatnye ndak puaskan hati, mereke yang "berpeluang" berebot kue anggaran yang ade. Proyek diatur (bukan rahasie lagi), bestek proyek dipermainkan, nasib rakyat begitu juge yang "keren: tu PNS ………. lihat masyarakat biase di Lingge saat ini … ape nak jadi ? benahilah segere mungkin ekonomi daerah Singkep biar maju….. sebagai landasan Kabupaten Singkep. Inilah PR para elit Singkep dalam waktu singkat… semoge sukses

  4. Fadly Husmar berkata:

    Wahai saudareku yang ade diluar daerah sane……. cubelah gese perekonomian di Singkep agar cepat melesat kedepan. Ikak semue bentoklah forum penggese kemajuan singkep dalam kerangke menuju Kabupaten. Jangan pike untong sendiri dulu, pikerlah dulu rakyat Singkep bise bernafas dengan mate pencaharian yang memadai. Gelelah mane-mane investor supaye masok ke Singkep cume jangan yang merusak tatanan lingkungan seperti tambang bpuksit, besi, timah dan sebagainye (itukan merusak ekosistem kelestartian lingkungan kite sehingge belobang sane sini, kasiankan wajah Singkep bopeng gitu?). Alternatif dibidang pertanian, peternakan, garment, perikanan, pariwisata bahari, budaye, transit perdagangan, industri dan lainnye, rasenye bise untuk bahan kajian bersame.Geselah juge pemkab Lingge jangan suke menghalangi kehendak investor yang ndak majukan Singkep, saye denga tu ade rencane ndak bangun kawasan Singkep Mall , smelter bouksit dan entah ape lagi, tapi dah mulai senyap ape pemkab Lingge menghalangnye saye tak tau tu. Tapi saye yakin sampai kemanelah kuase manusie… akan musnah jugelah.

Berikan Komentar

Kirim Komentar

Bookmark dan Bagikan

Lingga Pos © 2018. Hak Cipta dilindungi undang-undang. Powered by Web Design Batam.